TIPS CARA MERAWAT PRINTER AGAR TETAP AWET DAN MENGATASI MASALAH PADA PRINTER

Posted by FORUM GURU INDONESIA on Wednesday, October 22, 2014



Bila Anda menginginkan printer selalu dalam kondisi prima dan tidak mudah rusak, maka Anda harus  merawat dan menggunakannya dengan baik. Ada beberapa Tips Cara Merawat Printer Agar Tetap Awet yang perlu  diperhatikan ketika Anda ingin menyimpan dan menggunakan printer.
Adapun Tips Cara Merawat Printer Agar Tetap Awet adalah:
 1. Tutuplah dengan rapat printer y ang tidak sedang Anda gunakan. Jika perlu gunakan kain untuk menutupinya. Hal ini untuk menghindari binatang yang dapat masuk dan mengganggu. Misalnya saja serangga. 
 2. Jangan menggunakan strapless, paper clip, atau benda tajam lainnya pada kertas ketika proses pencetakan akan dilakukan. Hal ini tidak hanya akan membuat kertas tersangkut, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan pada printer yang tidak kecil. Tangki tinta dapat tergores, dan hal ini akan menyebabkan kerusa kan permanen yang membutuhkan biaya besar.
 3. Jaga juga agar printer tidak dimasu ki remah-remah makanan. Selain akan menyebabkan hasil cetak tidak sempurna, remah-remah makanan yang masuk juga dapat menyebabkan kertas tersangkut.
 4. Kelembapan juga dapat  mempengaruhi kerja printer. Selain hasil cetakan yang kurang baik, kertas dapat menempel pada roler dan akhirnya tersangkut. Oleh sebab itu sebaiknya jangan letakan printer di udara yang lembab. Dan  jangan menumpuk kertas yang banyak terlalu lama. Letakkan kertas sesuai kebutuhan saja.

Adapaun trik mengatasi masalah printer dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:
1. Baca manual atau petunjuk penggunaan
2. Periksa kabel power
Bila printer tidak menyala sama sekali, hal pertama yang perlu Anda pastikan adalah kabel power-nya . Apakah sudah terpasang dengan benar atau belum? Pastikan juga agar steker dan konektor tidak dalam keadaan kendur. Jika terpasang pada stabilizer, perhatikan koneksi stabilizer.  Selain steker, berkaitan dengan listrik, pastikan juga bahwa tombol power sudah dalam keadaan tertekan alias printer dalam keadaan aktif.
3. Periksa kabel printer
Periksa juga kabel printer Anda. Apakah sudah terpasang pada posisinya? Apakah sudah cukup kencang atau belum?  Khusus bagi yang menggunakan printer paralel atau SCSI, perhatikan pin pada konektornya. Apakah dalam keadaan  lengkap atau ada salah satu pin yang patah. Jika terdapat pin yang patah, sebaiknya ganti kabel printer tersebut.
Dan untuk user yang memasang printer sangat jauh dengan komputer, jarak atau panjang kabel printer. Se makin panjang semakin membutuhkan  perhatian. Sebab setiap koneksi memiliki batasan tersendiri dalam jarak. Untuk printer yang menggunakan kartu tambahan seperti SCSI dan Firewire, pastikan kartu telah terpasang dengan benar  pada komputer. Posisi yang tidak benar akan membuat printer tidak mau beroperasi.
4. Perhatikan port
Periksa port pinter Anda. Pastikan bahwa port printer tidak terdaftar untuk hal lainnya. Jika memang terdaftar untuk perangkat lain carilah port yang lain. Jika tidak ada lagi, maka uninsta ll-lah perangkat yang tidak perlu agar printer dapat digunakan.
5. Bunyi beep
Ada banyak hal berkaitan dengan bunyi yang ditimbulkan oleh printer. Hal ini umumnya dijelaskan dalam buku  petunjuk. Meskipun demikian, ada juga beberapa bunyi yang sangat um um. Yang pertama adalah bunyi beep singkat. Bunyi ini biasanya muncul pada saat printer dinyalakan. Namun jika bunyinya agak panjang biasanya menyatakan bahwa printer kekurangan kertas. Namun jika bunyi tidak berhenti, hal ini bertanda printer mengalami suatu kendala. Kendala yang umum berkaitan dengan bunyi selain kertas adalah tinta.  Cobalah untuk memeriksa tintanya. Apakah masih ada atau sudah habis.
 6. Hang
Selain komputer, printer juga bisa hang. Bila printer Anda hang, proses pencetakan dapat berhenti di tengah. Tidak perlu panik, Anda cukup mematikan printer untuk sesaat, kemudi an nyalakan kembali. Printer akan kembali ke posisi semula. Dan bila lalu-lintas data pada printer sedang banyak, sebaiknya dikurangi. Karena in i juga dapat membuat printer juga hang. Pastikan bahwa data yang akan dicetak sesuai dengan kemampuan memory yang dimiliki printer. 
6. Print test
Jangan terlalu cepat menyalahkan printer,  setiap kali terjadi masalah. Bisa saja ketidakmampuan printer mencetak disebabkan oleh komputer atau kabel printer itu sendiri. Untuk memastikan apakah benar printer Anda tidak rusak atau tidak, lakukan print test tanpa menggunakan komputer.
Petunjuk mengenai tindakan ini umumnya dijelaskan dalam buku petunjuk, situs resmi printer, atau te rtera langsung pa da printer.  Jika hasil print test baik, hal ini bertanda printer Anda baik-baik saja. Kesalahan justru ada pada komputer atau kabel printer-nya.
7. Hasil cetakan tidak sempurna
Hasil cetakan Anda terlihat buram? Jangan tergesa-gesa membeli tinta baru. Belum tentu tinta yang Anda miliki habis. Apalagi jika belum lama Anda memang baru saja menggantinya. Bisa saja warna buruk tersebut disebabkan oleh warna yang tidak  rata (pada printer laser) atau ada pemampatan pada cartridge (p rinter inkjet).
Untuk printer laser, Anda dapat  mencoba mencopot cartridge dan mengocoknya. Cara ini dapat meratakan warna pada cartridge. 
Sedangkan untuk printer inkjet, c opotkan cartridge lalu kocokan jalan keluar tinta pada genangan air panas (bukan air mendidih). Keringkan dengan lap/tissue bersih. Lalu pasa ng kembali. Hal ini dapat mengencerkan gumpalangumpalan yang menyumbat.
8. Perhatikan kebersihan
Menjaga kebersihan printer adalah keharusan. Printer yang kotor tentu saja akan mudah rusak. Tidak hanya debu yang dapat menjadi musuh printer, kotoran binata ng juga dapat mengancam kerja printer Anda. Oleh sebab itu, ada baiknya jika printer di berikan pelindung tertutup jika tidak sedang digunakan.
9. Letak kertas
Jika printer tidak mau bekerja, Anda juga harus memeriksa posisi kertas. Ada beberapa printer yang mampu membenarkan letak kertas secara otomatis, dan ada juga yang  harus dilakukan secara manual. Untuk printer yang tidak memiliki kemampuan ini, membutuhkan perhatian yang lebih mengenai posisi kertas. Posisi yang kurang tepat akan dianggap tidak ada kertas oleh printer.
10. Kertas tersangkut
Tidak jarang posisi kertas yang tidak benar juga dapat menyebabkan kertas menyangkut pada saat proses pencetakan ber langsung. Jangan gegabah menariknya, sebab bisa saja hal ini justru membuat masalah bertambah besar. Jika ada keterangan pada buku petunjuk atau situs printer, maka ikuti arahan yang sudah  diberikan. Untuk printer laser penarikan kertas tidak selalu sama. Dan Anda juga harus berhati-hati, dekat fusi mekanik, terdapat se buah kawat halus untuk memindahkan muatan statis dari kertas yang mudah terputus jika tidak hati-hati. Selain itu, fusi tersebut juga sangat pa nas (fusi adalah bagian yang berfungsi merekatkan warna pada kertas). Dan  jangan memindahkan print head jika tidak terdapat instruksi langsung  pada buku petunjuk. Sebab pemindahan print head yang tidak benar akan membuat ban pada printer rusak. Serta ingatlah untuk menarik kertas se cara perlahan. Untuk menghindari kerusakan lebih lanjut. 
Kertas yang tersangkut biasanya disebabkan oleh berbagai hal, seperti penggunaan kertas yang tidak sesuai dengan kemampuan printer atau pencetakan yang dilakukan terhadap label-label kecil. 
Jika Anda ingin mencetak pada label-label  kecil, sebaiknya jangan dilakukan secara langsung. Melainkan tempel label pada kertas glossy terlebih dahulu, baru kemudian mencet aknya. Setelah tercetak baru copot kembali.
11. Periksa jaringan
Bila Anda yang menggunakan printer jaringan, pemeriksaan masalah akan terasa lebih panjang.  Jika print test memberikan hasil yang baik. Tetapi pekerjaan Anda tetap tidak dapat tercetak, lakukan beberapa pemeriksaan berikut ini:
Kartu jaringan: Pastikan kartu jaringan yang digunakan telah terpasang dengan benar. Baik kartu jaringan  yang terpasang langsung pada komputer Anda, printer, ataupun pada komputer tempat printer terpasang.
Komputer host: Pastikan bahwa komputer tempat printer di-sharing dalam keadaan aktif dan tidak rusak. Kemudian jangan lupa atribut sharing yang diterapkan. Apakah di sana tert era komputer Anda atau tidak.
Hub/Switch: Jika semua atribut yang berhubungan langsung dengan printer baik-baik saja. Periksa hub atau switch bisa saja koneksi jaringan printer atau Anda dalam keadaan rusak atau mati.
12. Operating system
Kerusakan tidak selalu datang dari perangkat yang Anda gunakan. Bisa saja kerusakan datangnya dari oper ating system pada komputer. Untuk mengetahui apakah operating system yang salah atau bukan adalah dengan mencetak langsung dokumen menggunakan DOS. Caranya cukup dengan, jalankan DOS lalu pili h salah stau file .txt yang tidak terlalu besar misalnya test.txt, lalu cetaklah dengan mengetikan C:\type test.txt> lpt1: (jika printer berada di LPT1).
Jika cetakan memberikan hasil yang  baik dan benar, itu tandanya printer Anda bermasalah dengan operating system. Cobalah untuk menginstal ulang driver printer.

Bila masalah Anda tetap bel um ketemu jalan keluarny a, nyalakan Internet Anda. Kunjungi situs printer tersebut. Atau Anda juga dapat mencari informasi dalam forum-forum yang  membahas printer sejenis yang Anda miliki. Jika tidak juga cobalah hubungi  customer service untuk bertanya. Untuk printer-printer tertentu, pihak distributor umumnya memberikan pelayanan technical hotline




Blog, Updated at: 6:59 PM

1 comments:

  1. Saya sering mencoba beberapa tutorial tentang cara merawat printer, tapi masih juga sering terjadi kerusakan terutama di bagian cartridge. thanks tutorialnya.

    ReplyDelete

Search This Blog

STATISTIK BLOG

INFO LOWONGAN KERJA

Download

Download

Download Prota, dll

------------------------------

-----------------------------

----------------------------

CB