KATAGORI GRAMATIKAL

Posted by FORUM GURU INDONESIA on Tuesday, October 14, 2014

Kata merupakan unsur utama dalam membentuk kalimat. Selain bentuk dasarnya, kata juga dapat dibentuk melalui proses morfologis, yaitu afiksasi (pengimbuhan), reduplikasi (perulangan), dan komposisi (penggambungan) untuk menyampaikan maksud yang terkandung di dalam kalimat.

Kategori  gramatikal adalah golongan satuan bahasa yang dibedakan atas bentuk, fungsi, dan makna seperti kelas kata, jenis, kasus, kata, dll. (Kridalaksana,1982).
Secara umum kategori gramatikal yang banyak diikuti, membagi kata menjadi dua kelompok besar, yaitu (1) kelompok yang disebut kata penuh (full word) dan (2) kelompok yang disebut partikel atau kata tugas (function word). Ke dalam kelompok pertama termasuk kata dan kelas verbal, nominal, ajektival, dan adverbial; dan ke dalam kelompok kedua termasuk kata-kata yang disebut preposisi, konjungsi, dan interjeksi. Tetapi perlu dicatat bahwa dalam bahasa Indonesia ada sejum!ah morfem dasar yang belum berkategori baik gramatikal maupun semantikal, misalnya morfem acu, juang, henti, kibar, kitar, dan remang (Chaer, 2009; Harimurti 1986).
Secara gramatikal morfem-morfem tersebut tidak dapat muncu! daam satuan-satuan sintaksis tanpa bergabung dulu dengan morfemmorfem tertentu, balk afiks maupun morfem dasar Iainnya. Secara semantik monfem-morfem itu pun dianggap tidak bermakna, sehingga dalam kamus Poerwadarminta (1982) maupun Kamus Besar Bahasa Indonesia (1988) morfem-morfem tersebut memang didaftar sebagai lema (entri) tetapi tidak diberi makna. Yang diiberi makna adalah bentuk derivasinya.
Kelas kata atau partikel leksikal (bahasa Inggris: part of speech, lexical category) adalah penggolongan kata menurut bentuk, fungsi, dan maknanya. Meskipun secara semantik ada persamaan antara kelas dalam berbagai bahasa, ciri-ciri formal kelas kata dapat berbeda antara bahasa. Misalnya, kelas nomina yang secara semantik universal mewakili orang atau benda, dalam bahasa Indonesia biasanya ditandai oleh ketidakbisaannya diberi kata tidak. sedangkan dalam bahasa Inggris nomina mempunyai penanda pluralis dan genitive. Katagori gramatikal bahasa Indonesia dibagi menjadi delapan golongan besar yaitu katagori nomina, verba, adjektiva, pendamping, dan penghubung.
Berikut ini penjelasan Kategori  gramatikal dilihat dari katagori nomina, verba, adjektiva, pendamping, dan penghubung

1.    Kategori Nominal
Kata-kata atau leksem-leksem nominal dalam bahasa Indonesia secara semantik mengandung ciri makna [+Benda ( B)]; dan oleh karena itu leksem-leksem nominal secara struktural akan selalu dapat didahului oleh preposisi di atau pada. Berdasarkan analisis semantik lebih lanjut leksem-leksem nominal ini dapat dikelompokkkan atas tipe-tipe:
a)  Tipe I
Tipe I berciri makna utama [+Benda, + Orang (O)]. Tipe satu ini terbagi atas enam subtipe I yang masing-masing berbeda pada ciri makna ketiga. Keenam suptipe I ini adalah:
1.   Subtipe Ia
Berciri makna [+Benda, +Orang, + Nama Diri (ND)]. Contohnya, Anita, Sari, Vinda, dan Marsya. Selain berciri makna +B, +O, dan +ND, leksem nominal dari subtipe ini juga mengandung komponen makna [+bernyawa (NY), +konkret (K), dan tidak terhitung (-H)]. Jadi, secara keseluruhan leksem nominal dari subtipe Ia ini mengandung ciri makna [+B, +O, +ND, +NY, +K, -H].
2.   Subtipe Ib
Berciri makna [+B, +O, + nama perkerabatan (NK)]. Contohnya ibu, bapak, kakak, dan adik. Selain itu, leksem nominal dari subtipe Ib ini juga mengandung ciri makna [+NY, +K, dan +H}. Jadi, secara keseluruhan leksem nominal dari subtipe Ib ini mengandung cciri makna [+B, +O, +NK, +Ny, +K, +H]. 
3.   Subtipe Ic
Berciri makna [+B, +O, +Nama Pengganti(NP). Contoh dia, saya, kamu, dan mereka. Selain itu, leksem nominal dari subtipe Ic ini mengandung pula makna [+Ny, +K, dan –H]. Jadi, secara keseluruhan mengandung makna antara dia misalnya dengan mereka. Dia memiliki makna [+Tunggal (T)], sedangkan mereka memiliki makna [-Tunggal ]. Perbedaan ciri makna antara dia dan mereka dapat dilihat sebagai berikut:
Dia                                          mereka
+B                                           +B
+O                                           +O
+NP                                         +NP
+Ny                                         +Ny
+K                                           +K
-H                                            -H
+T                                            -T
4.  Subtipe Id
Berciri makna [+B, +O, +Nama Jabatan(NJ)]. Contohnya, guru, lurah, camat, dangubernur. Selain itu, leksem nominal dari subtipe Id ini mengandung pula makna [+Ny, +K, dan +H]. Jadi, leksem nominal ini secara keseluruhan mengandunng makna [+B, +O, +Ny, +K, dan +H].
5.  Subtipe Ie
Berciri makna [+B, +O, dan Nama Gelar (NG)]. Contohnya: insinyur, doktor,raden, dan sarjana hukum (SH), selain itu, leksem-leksem nominal dari subtipe Ie ini jaga memiliki ciri makna[+Ny, +K, dan +H]. Jadi, leksem nominal ini secara keseluruhan mengandung makna [+B, +O, +NG, +Ny, +K, dan +H]
6.  Subtipe If
Berciri makna [+B, +O, dan + Nama Pangkat (Npa)].
Contoh: sersan, obsir, letnan, dan kolonel. Selain itu leksem-leksem nominal dari suptipe If ini memiliki pula ciri makna [+Ny, +K, dan +H]. Jadi leksem nominal ini secara keseluruhan mengandung makna [+B, +O, +NPa, +Ny, +K, dan +H].
Ciri makna [+H] yang ada pada leksem subtipe Ib, Ie, dan If; dan tidak ada pada leksem subtipe Id dan Ic  menyebabkan leksem yang memiliki ciri itu dapat diberi keterangan numeral seorang, sedangkan yang tidak memiliki ciri itu tidak dapat diberi keterangan numeral seorang.
Bandingkan:
a.       Seorang Fatimah                 - seorang adik
b.      Seorang Hasan                      - seorang camat
c.       Seorang kamu                      - seorang doktor
d.      Seorang dia                            - seorang letnan

b)  Tipe II
Berciri makna utama [+B dan institusi (I)]. Contoh : pemerintah, DPR, SMA, dan Pelni.Selain itu leksem-leksem nominal tipe II ini juga memiliki ciri makna [+Orang metaforis (Om), +K, +H]. Jadi secara keseluruhan leksem-leksem nominal ini berciri makna [+B, +I, +Om, +K, dan +H].
Ciri makna [+Om menyebabkan leksem nominal tipe II ini dapat menduduki fungsi gramatikal seperti leksem tipe I.

c) Tipe III
Berciri makna utama [+B, +Binatag (Bi)]. Contoh: tongkol, kucing, gelatik, harimau, dan onta. Selain itu leksem-leksem nominal tipe III ini memiliki pula ciri makna [+Ny, +K, dan +H]. Dengan demikian secara keseluruhan leksem-leksem nominal tipe III ini berciri makna [+B, +Bi, +Ny, +K, dan +H].

d)  Tipe IV
Berciri utama [+B dan +Tumbuhan (T)]. Leksem nominal tipe IV ini terdiri atas 3 subtipe, yaitu:
1. Subtipe IVa
Berciri makna utama [+B, +T], misalnya rumput, perdu, ilalang, dan keladi. Selain itu leksem-leksem nominal IVa memiliki pula ciri makna [+B, +Pohon (Po)]. Contoh: durian, nangka, ketapang, mahoni,dan kelapa. Selain itu, leksem-leksem nominal
2. subtipe IVb
Memiliki makna [+Hi, +H, dan K]. Jadi, secara keseluruhan leksem nominal subtipe IVb ini memiliki ciri makna [+B, +Po, +Hi, +H, dan K]. 
3.  Subtipe IVc
Berciri makna utama [+B, +Tanaman (Ta)]. Misalnya padi, bayam, ketela, ubi, dankubis. Selain itu leksem-leksem nominal subtipe IVc ini memiliki ciri makna [+Hi, +H, dan +K]. Jadi secara keseluruhan leksem-leksem ini mengandung makna [+B, +Ta, +Hi, +H, dan +K]. Perbedaan makna dalm ciri [+T], [Po], dan [+Ta] adalah bahwa [+T] mengandung segala sesuatu yang tumbuh; sedangkan [+Po] habnya yang berbatang keras, dan [+Ta] adalah sebagai usaha suatu yang ditanam.

e)  Tipe V
 Berciri makna utama [+B, Buah-buahan (Bb)]. Misalnya mangga, rambutan, pisang dan nanas. Selain itu tipe ini juga memiliki makna [+H, +K, dan –Hi]. Jadi secara keseluruhan tipe ini memiliki makna [+B, +Bb, +H, +K, dan –Hi]

f)  Tipe VI
Berciri makna utama [+B, +Bunga-bungaan (Bbu)]. Misalnya mawar, melati, kamboja, kembang sepatu, dan kenanga. Selain itu leksem ini juga berciri makna [+H, +K, dan -Hi]. Jadi secara keseluruhan tipe ini memiliki ciri makna [+B, +Bbu, +H, +K, dan –Hi].

g)  Tipe VII
Berciri makna utama [+B, +Peralatan (Al). Tipe ini terbagi atas sembilan subtipe, yaitu:
1.     Suptipe VII a, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Masak (Ms).
Contohnya panci,kompor dan kuali. Selain itu subtipe ini juga memiliki makna [+K, +H, dan –Hi]. Dengan demikian secara keseluruhan ciri makna subtipe ini adalah [+B, +Al, +Ma, +K, +H, dan –Hi].
2.     Subtipe VII b, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Makan ( Mk).
Contohnya piring,garpu, sendok dan gelas. Selain itu subtipe in juga memiliki ciri makna [+K, +H, dan +Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini memiliki ciri makna [+B, +Al, +Mk, +K, +H, dan +Hi].
3.     Subtipe VII c, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Pertukangan (Tk)].
Contohnya palu, gergaji dan pahat. Selain itu sub tipe ini juga berciri makna utama [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini memili ciri makna [+B, +Al, +Mk, +K, +H, dan –Hi].
4.      Subtipe VII d, mengandung ciri makna utama [+B, +Al, dan +Perbengkelan (Bkl)]. Contohnya kunci, bubut dan tang. Selain itu subtipe ini juga bermakna utama [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Bkl, +K, +H, dan –Hi].
5.      Subtipe VII e, berciri makna utama [+B, +Al, +Pertanian (Tn)]. Contohnya cangkul,sabit, dan garu. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Tn, +K, +H, dan –Hi].
6.     Subtipe VII f, berciri makna utama [+B, +Al, dan + Perikanan (Ik)].
Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi].  Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Ik, +K, +H dan –Hi].
7.     Subtipe VII g, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Rumah tangga (Rt) ]. Contohnyalemari, meja dan kursi. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, -Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Rt, +K, +H, dan –Hi].
8.     Subtipe VII h, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Tulis menulis (Tm)]. Contohnya buku, pensil, penggaris, dan pena. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi]. Secara keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Rt, +K, +H, dan –Hi].
9.     Subtipe VII i, berciri makna utama [+B, +Al, dan +Olahraga (Or)]. Contohnya raket,bola, net dan stik. Selain itu subtipe ini juga berciri makna [+K, +H, dan –Hi]. Secra keseluruhan subtipe ini berciri makna [+B, +Al, +Or, +K, +H, dan –Hi].
h)   Tipe VIII
      Tipe ini mengandung ciri makna utama [+B,  +Makanan-minuman (Mm)]. Contohnyanasi, teh manis, susu, bakso, dan roti. Selain iti tipe ini juga berciri makna [+K, -H, dan –Hi]. Secara keseluruhan tipe ini berciri makna [+B, +Mm, +K, -H, dan –Hi].
i)   Tipe IX
      Tipe ini mengandung ciri makna utama [+B, +Geogrefi (Ge)]. Contohnya sungai,gunung dan laut. Selain itu tipe ini juga berciri makna [+K, +H, -Hi]. Secara keseluruhan tipe ini berciri makna [+B, +Ge, +K, +H, dan –Hi].
j)   Tipe X
      Tipe ini berciri makna utama [+B, +Bahan baku (Bb). Contoh pasir, semen, batu dankayu.  Selain itu tipe ini juga berciri makna [+K, dan –H]. Secara keseluruhan tipe ini berciri makna [+B, +Bb, +K, dan –Hi].

2.  Kategori Verbal
Leksem-leksem verbal dalam bahasa Indonesia secara semantik ditandai dengan mengajukan tiga macam pertanyaan terhadap subjek tempat “verba” menjadi predikat klausanya. Ketiga pertanyaan itu adalah (1) apa yang dilakukan subjek dalam klausa tersebut, (2) apa yang terjadi terhadap subjek dalam klausa tersebut, dan (3) bagaimana keadaan subjek dalam klausa tersebut.
Berdasarkan analisis semantik, sejalan dengan Tampubolon (1979, 1988 a, 1988 b dalam Chaer), kategori verbal dapat dibedakan menjadi dua belas tipe. Keduabelas tipe itu adalah sebagai berikut:
a)    Tipe I
Tipe ini adalah verba yang secara semantik menyatakan tindakan, perbuatan, atau aksi. Pelaku verba ini adalah sebuah maujud berupa sebuah nomina yang berciri makna [+bernyawa]; dan tindakan sebagai penggerak tindakan yang disebutkan oleh verba tersebut.
Secara semantik, verba tipe I ini sebenarnya dapat dibedakan lagi menjadi verba tindakan yang (1) pelakunya adalah manusia, (2) pelakunya adalah manusia dan bukan manusia, dan (3) pelakunya bukan manusia. Contohnya adalah leksem baca dan tulis adalah tindakan yang termasuk kelompok manusia; makan dan minum adalah verba tindakan yang termasuk kelompok pelakunya manusia dan bukan manusia; sedangkan pagut dan patukadalah verba tindakan yang pelakunya bukan manusia.
b)  Tipe II
Adalah verba yang menyatakan tindakan dan pengalaman. Pada verba ini pelakuya adalah sebuah maujud berupa nomina berciri makna [+bernyawa] dan bertindak sebagai penggerak tindakan yang disebut oleh verba tersebut sekaligus dapat pula sebagai maujud yang mengalami (secara kognitif, emosional, atau sensasional) tindakan yang dinyatakan oleh verba tersebut. Contoh:
-               Dia menaksir harga mobil bekas itu
-               Beliau menjawab pertanyaan para wartawan.
Dia pada kalimat pertama adalah maujud yang melakukan tindakan itu dan sekaligus mengalaminya. Begitu juga denga pada kalimat kedua.
 Yang melakukan tindakan dan yang mengalaminya tidak harus selalu berupa maujud yang sama. Namun bisa juga atau lazimnya adalah berupa dua maujud yang berbeda. Contoh:
-                Pak lurah tanya persoalan itu kepada kami.
Dalam kalimat tersebut pak lurah adalah pelaku utama; sedangkan yang mengalami adalah kami.

c)  Tipe III
Tipe ini adalah verba yang menyatakan tidakan dan pemilikan (benafaktif). Pelaku verba ini adalah maujud berup nomina berciri makna [+bernyawa] dan bertindak sebagai penggerak tindakan yag disebutkan oleh verba tersebut; sedangkan pemilik (bisa juga ketidakpemilikian) juga berupa nomina berciri makna [+bernyawa].
Contoh:
-               Dika beli mobil dari Pak Fuad.
-               Pemerintah bantu para petani.
Dari kedua kalimat tersebut Dika dan Pemerintah adalah pelaku; sedangkan Pak Fuad dan para petani adalah pemiliknya. Kadang pemilik tidak direalisasikan dalam suatu kalimat. Contoh:
-               Dika beli mobil baru.

d)  Tipe IV
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan tindakan dan lokasi (tempat). Pelaku tindakan berupa nomina berciri makna [+bernyawa] yang dapat mengalami tindakan itu sendiri maupun tidak. Lokasinya berupa frase preposisional.
Contoh:
-               Nita pergi ke pasar.
-               Beliau baru tiba dari dari Yogyakarta.

e)    Tipe V
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses. Subjek dalam kalimat ini berupa nomina umum yang mengalami proses perubahan keadaan atau kondisi. Contoh:
-               Daun tembakau itu layu.
-               Kaca jendela itu pecah.
Ada tiga persoalan mengenai verba tipe V ini (dan juga verba proses lainnya, tipe VI, tipe VIII). Ketiga persoalan itu adalah:
(1)   Proses perubahan yang terjadi pada suatu maujud dapat berlangsung dalam waktu singkat dapat juga dalam waktu yang relatif lama. Oleh karena itu, ada verba proses yang dapat diberi keterangan “sedang”  seperti  “sedang pecah”.
(2)   Sebenarnya suatu proses atau perubahan bukan hanya terjadi pada verba proses saa tetapi juga pada verba tindakan, sebab sesungguhnya suatu tindakan akan menyababkan terjadinya proses.
(3)   Sering kita sukar untuk membedakan verba proses dengan verba keadaan (verba tipe IX, X, XI, dan XII). Misalnya pada verba layu. Diuji daengan pertanyaan “apa yang terjadi pada subjek?” maka jawabannya subjek itu layu. Jadi, jelas layudi situ adalah proses. Tetapi kalau diuji denga pertanyaan “bagaimana keadaan subjek?” maka jawabannya adalah subjek itu layu dan menjadi verba keadaan.
f)     Tipe VI
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses-pengalaman.
Contoh:
-     Rupanya kau sudah bosan padaku.
-     Ibu cemas akan keselamata anank-anak itu.
Pada kedua kalimat itu bosan dan cemas adalah proses pengalaman sedangkan kaudan ibu adalah maujud yang mengalami prose situ.

g)    Tipe VII
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses benefaktif subjek dalam kalimat yang menggunaan verba tipe VII ini berupa nomina yang mengalami suatu proses atau kejadian memperoleh atau kehilangan (kerugian).
Contoh:
-     PSSI menang 2-0 atas Singapura.
-     Dia kalah 2 juta rupiah.
Menang dan kalah adalah verba proses benefaktif; sedangkan PSSI dan dia adalah maujud yang mengalami peristiwa yang dinyatakan oleh verba tersebut.

h)   Tipe VIII
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan proses-lokatif. Subjek dalam tipe ini berupa nomina yang mengalami suatu proses perubahan tempat (lokasi).
Contoh:
-     Pesawat itu baru tiba dari Surabaya
-     Matahari terbit di ufuk timur
Leksem tiba dan terbit pada kalimat adalah verba proses-lokatif; sedangkan leksempesawat dan matahari adalah maujud yang mengalami proses perubahan lokasi itu.
i)     Tipe IX
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan. Subjek kalimat dalam tipe ini berupa nomina umum yang berada dalam keadaan atau kondisi yang dinyatakan oleh verba tersebut.
Contoh:
-          Wajah mereka selalu cerah.
-          Sawah-sawah di situ mulai kering.
Cerah dan kering pada kalimat di atas adalah verba keadaan; sedangkan leksemwajah mereka dan sawah-sawah adalah maujud yang berada dalam keadaan itu.
j)      Tipe X
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan pengalaman. Subjek dalam kalimat yang menggunakan tipe ini adalah sebuah nomina yang berada dalam keadaan kognisi, emosi, atau sensasi.
Contoh:
-     Dia memang takut kepada orang itu.
-     Kami tahu hidup di kota memang sukar.
Takut dan tahu pada kalimat di atas adalah verba keadaan pengalaman. Pada kallimat pertama, subjek Dia yang mengalami keadaan yang disebutkan oleh predikat takut, pada kalimat kedua kami adalah subjek yangmengalami keadaan tahu itu.
k)    Tipe XI
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan benafaktif subjek dalam kalimat yang menggunakan tipe XI ini adalah sebuah nomina yang menyatakan memiliki, memperoleh, atau kehilangan sesuatu.
Contoh:
-     Ia sudah punya istri.
-     Dia ada uang lima juta.
Punya dan ada  pada kalimat di atas adalah verba keadaan benefaktif. Sedangkan iadan dia adalah subjek yang berada dalam keadaan memiliki. Menurut Tampubolon (1979) verba dasar yang menyatakan keadaan keadaan benefaktif hanya kedua kata itu saja. Tetapi yang bukan verba dasar cukup banyak seperti berhasil, kehilangan, beruntung, berwarna, memiliki, dan bertubuh.

l)     Tipe XII
Tipe ini merupakan verba yang menyatakan keadaan-lokatif. Subjek pada kalimat yang mengunakan verba ini adalah nomina yang berada dalam satu tempat atau lokasi.
Contoh:
-     Petani itu diam di gubuk itu.
-     Pak Menteri hadir di sana.
Diam dan hadir adalah verba yang menyatakan keadaan lokatif. Sedangkan petani itu dan Pak Menteri adalah subjek yang berada di tempat yang disebutkan pada unsure keterangan.
-     Verba dasar Tipe XII ini memang jarang, tetapi verba yang bukan dasar cukup banyak seperti mengalir, berganti, berserakan, bermimpi, dan menanjak.

3.     Kategori Adjektival
            Leksem-leksem adjektival dalam bahasa Indonesia secara semantik adalah leksem yang menerangkan keadaan suatu nomina atau menyifati nomina itu. Secara semantik   akjetival dapat dibagi menjadi delapan tipe.
1.  Tipe I adalah leksem ajektif yang menyatakan sikap, tabiat, atau perilaku batin manusia yang termasuk di dalamnya yang dipersonifikasikannya.
Misalnya: marah, galak, baik, sopan, berani, takut dan jahat.
2.  Tipe II adalah leksem ajektif yang menyatakan keadaan bentuk.
Misalnya: bundar, bulat, lengkung, bengkok, lurus, dan miring
3.  Tipe III adalah leksem ajektif yang menyatakan ukuran.
Misalnya: panjang, pendek, tinggi, gemuk, kurus, lebar, luas, ringan,dan berat.
4.  Tipe IV adalah leksem yang menyatakan waktu dan usia.
Misalnya: lama, baru, muda, tua.
5.  Tipe V adalah leksem ajektif yang menyatakan warna.
Misalnya: merah, kuning, biru, hijau, ungun, cokelat dan lembayung.
6.  Tipe VI adalah leksem ajektif yang menyatakan jarak
Misalnya: jauh, dekat, sedang.
7.  Tipe VII adalah leksem ajektif yang menyatakan kuasa tenaga.
Misalnya: kuat, lemah, segar, lesu dan tegar.
8.  Tipe VIII adalah leksem ajektif yang menyatakan kesan atau penilaian indra.
Misalnya: sedap, lezat, manis, pahit, cantik, tampan, cemerlang, harum, bau, wangi, kasar, halus dan licin.
Perbedaan yang hakiki antara verba-keadaan dengan ajektifal adalah terletak pada fungsinya dalam suatu kontruksi. Pada kontruksi predikat leksem-leksem tersebut cenderung berciri verba sedangkan pada kontruksi atributif berciri ajektiva. Misalnya kontruksi meja batu danmeja itu baru. Pada kontruksi meja baru, leksem baru adalah ajektiva sedangkan padameja itu baru adalah verba, sebab meja baru adalah kontruksi atributif sedangkan meja itu baru adalah kontruksi predikatif.

4. Kategori  Pendamping
             Kategori pendamping adalah  leksem-leksem tetentu yang mendampingi nomina, verba, ajektif, dan juga klausa untuk memberikan keterangan tertentu yang bukan menyatakan keadaan atau sifat.

a)    Pendamping Nomina
            Leksem-leksem pendamping nomina, antara lain, menyatakan:
1)   Pengingkaran
Leksem ini hanya satu yaitu kata bukan yang ditempatkan di muka nomina tersebut. Misalnyabukan buku, bukan ayam, bukan guru, dan bukan agama.
2)   Kuantitas atau jumlah
Jumlah leksem untuk menyatakan kuantitas  banyak  antara lain:
-         Beberapa
-         Semua
-         Seluruh
-         Sejumlah
-         Banyak
Semua pendamping yang menyatakan kuantitas di atas ditempatkan di muka nominanya dan yang lain adalah sebagian, separuh, dan sementara.
3)   Pembatasan
Leksemnya adalah hanya dan saja. leksem hanya ditempatkan di muka nomina, sedangkan leksem saja di belakang nomina. Misalnya hanya air putih, hanya dia, hanya sopir, kopi saja, siapa saja, dan mereka saja.
4)   Tempat berada.
Leksem yang digunakan adalah di dan pada. Misalnya di kelas, di pasar, di Bogor, pada dinding, pada ayah, dan pada tahun. Pendamping di dan pada seringkali secara bebas dapat dipertukarkan seperti di tahun atau pada tahundi ayah atau pada ayah, tetapi di Bogor tidak dapat menjadi pada Bogor. Perbedaanya adalah menyatakan lokasi yang sebenarnya, sedangkan pada untuk lokasi yang tidak sebenarnya. Bogor adalah lokasi yang sebenarnya. Jadi, dapat dengan pembanding di tetapi tidak dapat dengan pendamping pada. Sebaliknya agama tidak dapat di agama tetapi dapat pada agama.
 5)  Tempat Asal
Leksem yang digunakan adalah dari. Misalnya dari Jepang, dari rumah, dan dari pasar.Selain menyatakan asal tempat, pendamping dari dapat juga menyatakan asal bahan sepertidari gula, dari semen, dan dari tanah liat; juga dapat menyatakan asal waktu seperti dari pagi, dari kemarin, dan dari hari senin.
6)  Tempat tujuan atau arah sasaran.
Leksem yang digunakan adalah ke dan kepada. Misalnya ke pasar, ke Bogor, ke sekolah; kepada ayah, kepada polisi, kepada agama.
Pendamping ke lazim untuk menyatakan tempat yang sebenarnya sedangkan kepada untuk menyatakan tempat yang tidak sebenarnya.
7)   Hal atau perkara
Leksem yang digunakan adalah tentang, mengenai, perihal, dan masalah. Pendamping ini lazim digunakan di depan nomina yag berada dalam suatu klausa intransitif. Misalnya:
-               Berdiskusi mengenai nilai-nilai sastra.
-               Berbicara tentang kenakalan remaja.
-               Berdebat mengenai pancasila.
8)   Alat
Leksem yang digunakan adalah kata dengan, misalnya (menulis) dengan pensil, (memotong) dengan pisau, dan (mengikat) dengan tali. Tapi perlu dicatat, pendamping dengan selain menyatakan “alat” dapat juga digunakan untuk menyatakan kebersamaan seperti (pergi)dengan kakak, (berjalan) dengan adik dan (bermain) dengan teman-temannya.
9)   Pelaku
Leksem yang digunakan adalah kata oleh yang ditempatkan di muka nomina. Misalnya olehanak buahnya, dan oleh ayahnya.
10)  Batas tempat dan batas waktu
Leksem yang digunakan adalah kata,  sampai dan hingga yang ditempatkan di muka nomina atau nomina waktu. Misalnya, sampai Jakarta, sampai pasar, sampai pagi, sampai pukul dua,; hingga sore, hingga larut malam, dan hingga tengah hari.

b)   Pendamping Verba
Leksem-leksem pendamping verba, antara lain, menyatakan:
1)    Pengingkaran. Leksem yang digunakan adalah kata tidak dan bukan yang ditempatkan di muka verba itu. Misalnya tidak manditidak datang, tidak pulang, tidak menangis, dan tidak berhasil.
Leksem bukan hanya digunakan di muka verba dalam suatu klausa yang dikontraskan dengan klausa lainnya. Misalnya :
-         Dia bukan menangis karena sedih melainkan karena gembira.
-         Kami bukan membantah perintah Bapak, hanya meminta waktu untuk mengerjakannya.
2)   Berbagai aspek. Antara lain aspek selesai (perpektif) dengan leksem sudah, telah,dan pernah, aspek belum selesai (imperfek) dengan leksem masih dan lagi;aspek baru mulai (inkoatif) dengan leksem mulai. Contoh pemakaian.
-         Mereka sudah makan.
-         Ibu pernah makan daging rusa.
-         Dia masih duduk di SD.
3)   Berbagai modalitas. Antara lain leksem belum,sedang, akan, boleh, dapat, harus, wajib, mesti, dan jangan.
-         Susi sedang makan
-         Dia akan datang
-         Kita mesti mendengar kata guru
4)   Kuantitas. Leksem yang diguakan, antara lain; sering, seringkali, acapkali, jarang, banyak, kurang selalu, dan sebagainya. Contoh pemakaian:
-         Kami sering duduk di depan kelas.
-         Dia seringkali lewat dari jalan ini.
5)   Kualitas. Leksem yang digunakan antara lain: sangat, agak, cukup, paling, dansekali. Leksem-leksem ini lazimnya mendampingi verba keadaan. Contoh pemakaian:
-         Lili sangat cantik.
-         Kami paling suka menulis puisi ketika senja menjelma.
6)   Pembatasan. Leksem yang digunakan adalah kata saja dan hanya  Leksem saja diletakkan di belakang verba, sedangkan hanya di muka verba. Misalnyamenangis saja, tidur saja.

c)    Pendamping  Ajektiva
Leksem-leksem pendamping ajektiva, antara lain menyatakan:
1)   Pengingkaran. Leksem yang digunakan adalah kata tidak dan bukan. Misalnya tidak baik, tidak lurus, tidak gemuk, tidak bandel, dan tidak merah.
Leksem bukan dapat digunakan dimuka nama warna seperti bukan merah, bukan hijau, dan bukan kuning; dan di muka ajektiva yang mirip dengan verba keadaan seperti bukan bandel, bukan kosong, bukan nakal, danbukan buruk.
2)   Kualitas. Leksem yang digunakan adalah kata-kata sangat, agak, cukup, paling, sekali, maha, dan serba. Misalnya sangat baik, agak datar, cukup licin, paling miskin, pandai sekali, maha mulia, dan serba modern.
d)   Pendamping Klausa
Leksem-leksem pendamping klausa mempunyai posisi yang agak bebas. leksem-leksem itu dapat ditempatkan pada awal klausa di tengah klausa, atau pada akhir klausa. Distribusinya ini tentu saja memberi nuansa makna yang berbeda.
Leksem-leksem pendamping klausa ini, antara lain, memberi makna:
1)    Kepastian. Leksem yang digunakan adalah pasti, tentu, dan memang misalnya:
-    Pasti dia hadir
-    Dia hadir pasti
-    Memang, dia belum makan dari pagi
-    Dia memang belum makan dari pagi
2)   Keraguan. Leksem yang digunakan adalah kata barangkali, mungkin, dan boleh jadi.Misalnya:
-          Barangkali dia lupa.
-          Kami mungkin tidak hadir di pesta pernikahanmu.
3)   Harapan. Leksem yang digunakan adalah kata-kata moga-moga, semoga, mudah-mudahan, hendaknya, sebaiknya, dan seharusnya. Misalnya:
-          Kamu  hendaknya menemani ayah ke ladang.
-          Kamu seharusnya tidak berkata begitu

5.  Kategori Penghubung
            Kategori penghubung adalah leksem-leksem tertentu yang bertugas menghubungkan, baik kata dengan kata, frase dengan frase, klausa dengan klausa, maupun kalimat dengan kalimat secara koordinatif maupun secara subordinatif.
a)  Penghubung koordinatif
Leksem-leksem penghubung koordinatif, antara lain menyatakan makna:
1)    Penghubungan
Leksem yang digunakan adalah untuk menyatakan penggabungan antara dua buah kata, dua buah frase, atau dua buah klausa; serta untuk menyatakan penggabungan bisa sama seperti dan, dengan untuk menyatakan gabungan biasa antara dua buah kata. Perhatikan contoh berikut:
·  Loli dan Rina sedang belajar
·  Kakek serta Nenek pergi ke Lampung.
·  Kami menangkap ayam itu serta memasukkannya ke dalam kandang.
Penghubung dan dan serta dapat dipakai untuk menghubungkan dua buah adjektiva yang maknanya sejalan seperti
·    Gadis itu ramah dan rajin
·    Guru kami tinggi dan besar
Tetapi tidak dapat dipakai untuk menghubungkan dua adjektiva yang maknanya berlawanan, kecuali pada posisi subjek. Perhatikan!
·   Pemuda itu rajin dan malas
·   Rajin dan malas bagi kami tidak ada bedanya
2)    Pemilihan
Leksem yang digunakan adalah kata atau. Leksem ini dapat menghubungkan kata dengan kata dan juga klausa dengan klausa. Misalnya:
·     Dia atau Ahmad yang kau cari?
·     Saya akan datang sendiri mengatarkan buku ini atau kau yang akan datang mengambilnya ke rumahku?
3)    Mempertentangkan dan mengontraskan
Leksem yang digunakan adalah tetapi yang dapat digunakan antara kata dan kata atau klausa dan klausa, sedangkan yang digunakan antara klausa dengan klausa; namun yang digunakan antara kalimat dan kalimat; dan sebaliknya yang digunakan antara kalimat dan kalimat. Contoh pemakaian.
Anak itu cerdas tetapi malas
·   Anak itu memang cerdas tetapi malas.
·   Dua orang pencuri masuk ke rumah itu, sedangkan seorang temannya menunggu di luar.
4)    Mengoreksi atau membetulkan
Leksem yang digunakan adalah melainkan dan hanya yang digunakan di anatara dua klausa. Misalnya:
·    Bukan dia yang datang, melainkan temannya.
·    Kami tidak meminta ganti rugi yang banyak, hanya meminta yang wajar-wajar saja.
5)    Menegaskan
Leksem yang digunakan adalah bahkan, itupun, malah, lagipula, apalagi, padahal, dan jangankan. Perhatikan contoh berikut ini.
·    Ditambah garam sayur ini bukan menjadi sedap. Malah menjadi tidak enak.
·    Masakan di restauran ini enak dan harganya murah. Lagipulapelayanannya baik.
·    Jangankan seribu rupiah, seratus pun saya tak punya.
6)    Pembatasan
Leksem yang digunakan adalah kecuali dan hanya. Kedua leksem ini dipakai di antara dua klausa. Contoh:
·   Semua pertanyaannya dapat kujawab, kecuali pertanyaan mengenai jumlah penduduk miskin itu.
·   Soal-soal itu dapat kuselesaikan dengan baik, hanya soal nomor lima yang aku ragukan jawabannya.
7)    Mengurutkan
Leksem yang digunakan adalah lalu, kemudian, selanjutnya, dan setelah itu. Perhatikan contoh berikut:
·    Dia mengambil sebuah buku, lalu duduk membacanya.
·    Beliau menyilakan kami masuk, kemudian menyuruh kami duduk.
Dalam suatu paragraf yang klausa-klausa atau kalimat-kalimat merupakan kejadian yang kronologis, semua leksem penghubung itu dapat digunakan, misalnya:
·     Mula-mula diambilnya kertas dan pena, lalu ditulisnya sebuah surat,kemudian dipanggilnya anaknya, selanjutnya disuruhnya anaknya itu mengantarkan surat itu.
8)    Menyamakan
Leksem-leksem yang digunakan adalah yaitu dan yakni untuk menyamakan dan menjelaskan; dan leksem adalah dan ialah untuk menyamakan-menjelaskan dua konsituen yang sama maknanya. Perhatikan contoh berikut:
·    Presiden pertama Republik Indonesia, yaitu Soekarno, dimakamkan di Blitar.
·    Soekarno adalah Presiden pertama Republik Indonesia.
9)    Kesimpulan dari yang sudah dibicarakan sebelumnya
Leksem yang digunakan adalah jadi, karena itu, oleh sebab itu, dan dengan demikian. Perhatikan contoh berikut!
·    Mereka adalah orang-orang yang sering berlaku curang. Oleh karena itu kita harus berhati-hati menghadapinya.
·    Sejak kecil anak-anak itu harus kita biasakan bangun pagi-pagi, mandi, dan berangkat ke sekolah pada waktunya. Dengan demikian, kelak mereka akan menjadi manusia yang berdisiplin.
b)    Penghubung Subordinatif
Penghubung subordinatif menghubungkan dua konstituen yang kedudukannya tidak setingkat. Konstituen yang satu merupakan konstituen bebas, sedangkan konsituen yang lain, yang di mukanya diberi leksem penghubung subordinatif ini merupakan konsituen bawahan yang terikat pada konsituen pertama. Posisi kedua konsituen itu dapat dipertukarkan sehingga penghubung subordinatif itu dapat berada pada awal kalimat maupun ditengah kalimat.
Leksem-leksem subordinatif ini antara lain, menyatakan makna:
1)  Penyebab
Leksem yang digunakan adalah sebab, karena, lantaran dan berhubung, misalnya:
·    Mereka terlambat karena jalan macat.
·    Anak itu sakit perut lantaran terlalu banyak makan mangga muda.
2)  Akibat
Leksem yang digunakan adalah hingga, atau sehingga, sampai dan sampai-sampai.Misalnya:
·     Dia terlalu banyak makan mangga muda hingga perunya sakit.
·     Tukang copet itu dipukuli orang banyak sampai mukanya babak belur.
3)  Syarat atau kondisi yang harus dipenuhi
Leksem yang digunakan adalah jika, jikalau, kalau, bila, bilamana, dan asal. Misalnya:
·   Bila dia datang kita segera berangkat.
·   Bilamana cuaca buruk, jendela itu harus kalian tutup.
4)  Pengandaian
Leksem yang digunakan adalah andaikata, seandainya, dan andaikata. Misalnya:
·   Andaikata saya punya uang satu miliar, kamu akan saya bagi separuhnya.
·  Andaikan puteri itu menjadi pacarku saya akan senang sekali.
5)  Penegasan
Leksem yang digunakan adalah walau (walaupun), biar (biarpun), meski (meskipun), kendati (kendatipun), sungguhpun, sekalipun dan walaupun. Misalnya:
·     Meskipun tidak lulus ujian, dia tertawa-tawa saja.
·     Sayur ini masih terasa hambar walaupun sudah ditambah garam.
6)  Perbandingan
Leksem yang digunakan adalah seperti, sebagai, laksana, seolah-olah, dan seakan-akan. Misalnya:
·   Dimakannya nasi itu dengan lahap seperti orang tiga hari belum makan.
·   Sorot matanya begitu tajam seolah-olah kami ini betul-betul bersalah.
7)  Tujuan
Leksem yang digunakan adalah agar, supaya, untuk, buat, bagi, dan guna. Misalnya:
·  Buat orang-orang kaya harga karcis masuk itu sangat murah.
·  Jalan layang dibangun guna melancarkan arus lalu lintas.
8)  Waktu
Leksem yang digunakan bermacam-macam, tergantung pada waktu yang diterangkan, diantaranya adalah ketika, sewaktu, dan tatkala untuk menyatakan waktu yang bersamaan; sementara, selama, sambil dan seraya untuk menyatakan jangka waktu tertentu yang bersamaan; sejak, atau semenjak nntuk menyatakan awal waktu; sampai. Untuk menyatakan batas waktu; sebelum Untuk menyatakan waktu lebih dahulu sesudah, setelah, dan sehabis Untuk menyatakan waktu lebih kemudian. Contohnya:
·   Mereka datang ketika nenek tidak ada dirumah.
·   Sewaktu kami tiba beliau sedang tidur.
·   Tatkala melihat kami, dia cepat-cepat bersembunyi.
9)  Penjelasan
Leksem yang digunakan adalah kata bahwa: misalnya
·  Kabar bahwa mereka akan menikah bulan depan saya sudah tahu.
·  Kami belum mendengar bahwa harga sembako sudah normal lagi.
10)  Keadaan atau cara
Leksem yang digunakan adalah dengan dan tanpa. Misalnya:
·    Dengan berbisik-bisik ditawarkannya majalah porno itu kepada setiap penumpang.
·    Dia berjalan terus tanpa menoleh ke kiri dan ke kanan.

Namun menurut Saeed (2003: 55) kategori gramatikal seperti kata benda, kata depan dll, meskipun didefinisikan dalam linguistik modern pada tingkat sintaksis dan morfologi, tidak mencerminkan perbedaan semantik: berbagai kategori kata harus diberi deskripsi semantik yang berbeda. Sebagai contoh: nama, kata benda umum, kata ganti, dan apa yang kita sebut kata-kata logika semua menunjukkan karakteristik yang berbeda dari referensi dan maknanya:
Contoh :
 a. nama mis Fred Flinistone
b . Kata umum mis anjing, pisang, tarantula
c.  ganti mis Aku, kamu, kita, mereka
d.  kata logika mis tidak, dan, atau, semua, apapun
Melihat jenis kata-kata, kita dapat mengatakan kata itu beroperasi dengan cara yang berbeda. Beberapa jenis kata dapat digunakan untuk merujuk misalnya nama, sedangkan yang lain mungkin tidak misalnya jenis kata yang masuk katagori kata-kata logika.  Beberapa jenis kata hanya dapat ditafsirkan dalam konteks tertentu saja misalnya kata ganti, sedangkan yang lain digunakan dalam berbagai macam konteks misalnya kata yang masuk dalam katagori kata-kata logis; dan seterusnya. Tampaknya juga bahwa hubungan semantik akan cenderung berbeda antara anggota dari kelompok yang sama, bukan di seluruh kelompok, sehingga hubungan semantik antara kata benda umum seperti pria wanita, hewan dan lainnya lebih jelas daripada antara setiap kata benda dengan kata-kata seperti dan, atau, tidak, dan sebaliknya.

Kata kunci: Kategori  gramatikal; Kategori  gramatikal; Kategori  gramatikal; Kategori  gramatikal Kategori  gramatikal Kategori  gramatikal; Kategori  gramatikal

Sumber Bacaan / Daftar Pustaka
Chaer, Abdul. 2009. Pengantar Semantik Bahasa Indonesia. Jakarta: Reneka Cipta.

------------------------Sintaksis Bahasa Indonesia. Jakarta: Reneka Cipta.

Fromkin, Victoria dan Robert Rodman. 1998. An Introduction to Language (Edisi ke-6). Orlando: Harcourt Brace College Publishers.

Lyons, John. 1996/1995. Linguistic Semantics. Cambridge: Cambridge University Press.

Matthews, Peter. 1997. The Concise Oxford Dictionary of Linguistics. Oxford: Oxford University Press.

Russo, Vito. 1993. History of Motion Pictures. Microsoft Encarta 96 Encyclopedia © 1993-1995 Microsoft Corporation.

Saeed, John.I. 2000/1997. Semantics. Oxford: Blackwell Publishing Ltd.




= Baca Juga =




= Baca Juga =



Blog, Updated at: 5:05 PM

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Popular Posts

STATISTIK BLOG

---------------------------------

loading...

---------------------------------

CB